Operasi Lepas Pen Tangan


Sebelumnya.

Jumat, tanggal 8 Januari saya dan kawan-kawan cus ke Magelang, ke rumah temen dalam rangka maen-maen. Biar dibilang cowok banget kami berangkat dari Solo pake motor berenam. Lewatnya candi Prambanan, lalu Kaliurang baru ke Mungkid dan langsung ke kompleks Candi Borobudur karena rumah temen saya di kecamatan Borobudur. Berangkat jam 2 siang, sampe rumah temen maghrib. Lama amat yah. Ini karena kami sempat kesasar di Kaliurang deket UII, dengan keadaan basah kuyup. KasianΒ banget sepatu saya, duh.

Paginya sang tourguide alias tuan rumah ngajakin ke Sukmojoyo Hill (Punthuk Sukmojoyo) (tiket masuk gak ada, cuma parkir 2rb). Naik lumayan tinggi. Jalan kaki lumayan jauh, kaki pegel-pegel tapi terbayarkan sudah di ujung, nunggu sang mentari terbit. Setelah puas-puasin foto, kami turun, mampir bentar ke rumah kamera.

Sehabis sarapan dan habis mandi kami berangkat ke Candi Borobudur (harga tiket masuk 30K, kalau mau sewa payung 5K). Cuaca amat panas. Foto-foto selfi yang banyak biar hits dan bikin video juga di sana.

Puas sih maen di Magelangnya tapi kurang lama dan kurang banyak tujuannya :D. Oh, ya, kami juga sempet mampir buat makan di Tahu Pojok yang terkenal itu. Ada foto Pak SBY sama Bu Ani di pigura, dulu pernah makan di situ juga.

Pulangnya dari makan kami kehujanan lagi. Duh, risiko kalo pake motor ya gini ya. Minggu pagi kami balik Solo, dibekali oleh-oleh segaban sama mama-nya temen kami sang tuan rumah.

Senin, 11 Januari 2016

Saya ke RSUI Kustati Solo minta jadwal buat operasi lepas pen. Buat yang belum tahu, saya pernah kecelakaan bulan Agustus 2013 dan dipasang pen di pergelangan tangan kiri dan paha kiri. Sudah 2 tahun lebih pennya tertanam di badan dan saya rasa ini bulan yang tepat buat lepasin logam itu. Soalnya bulan ini adalah bulan peralihan tahun ajaran jadi boleh dibilang bulan libur.

Yang perlu disiapkan buat operasi lepas pen itu: copy Askes/BPJS, Rujukan dari RS, dan surat keterangan aktif kuliah.

Saya masih pake Askes. Orang tua saya guru. Rujukan dari RS perlu karena domisili saya sebenarnya di Jepara, jadi mesti minta rujukan dari RS di Jepara dulu kalau mau tindakan di Solo. Dulunya pas pasang pen juga di RSUI Kustati Solo. Rumah sakit ini terkenal dengan orthopaedi-nya. Dan surat keterangan aktif kuliah itu sebagai lampiran kalau saya masih jadi tanggungan orang tua. Usia lebih dari 21 harus dilampirkan.

Jadwal operasi adalah keesokan hari, yakni tanggal 12 Januari 2016, saya diminta datang jam 5 pagi ke RS.

Selasa, 12 Januari 2016

Awalnya saya agak takut akan dioperasi lagi dan dibius lagi. Sebelum saya menetapkan hati buat operasi ini, saya baca-baca dulu posting di blog soal operasi lepas pen. Saya penasaran bagaimana rasanya. Apakah sakit. Kapan sembuhnya dan lain-lain. Eh, sebenarnya yang paling bikin saya khawatir bukan jarum atau bius sih, tapi takut dipasang kateter (selang untuk saluran kencing). Dulu waktu sadar dari operasi pasang pen, ada kateter di ‘itu’ saya. Sewaktu tiba saatnya untuk dilepas, dibantu sama perawat, rasanya sakit ngilu banget. Dan setelah itu saya enggak mau lagi dipasangin-pasangin, emang saya cowok paan. Tapi yah, mau gimana lagi, pasangnya kan waktu saya gak sadar yah.

05.00 AM
Saya masih di kontrakan, bareng 2 temen saya yang lain. 3 orang sih, cuma yang satu numpang nginep. Habis salat shubuh tanpa mandi (saya gak suka mandi), saya minta tolong temen buat anterin saya ke Kustati. Sambil berdoa dalam hati.

Sampai di RS saya minta temen saya balik. Saya urus sendiri berkas-berkasnya sambil nunggu di depan Poli, nunggu dipanggil. Sekalian nunggu Bapak Ibu sama kakak perempuan saya yang otw katanya baru sampe Salatiga. Untungnya jam 5.45 keluarga sampe juga. Kayaknya Bapak saya nyetirnya ngebut. Dan untungnya saya belum dipanggil masuk sama perawatnya.

Pas dipanggil masuk untuk pertama kali, diminta buat pernyataan (yang bikin ibu saya), sementara saya dicek tekanan darah dan diambil sampel darah saya buat cek apakah saya punya alergi sama obat-obatan tertentu.

07.00 AM
Saya baru saja keluar dari ruang Radiologi buat fotoin lengan sama kaki. Setelah itu bincang-bincang bentar sama dokternya, ditanya-tanya mulai yang penting sampai yang gak penting. Barangkali buat ngehibur saya biar gak tegang yah.

Nunggu di luar lagi buat dipanggil untuk yang ketiga. Di ruang tunggu saya melihat banyak orang sepagi ini sudah siap-siap untuk tindakan operasi. Ada yang baru mau dipasang, tapi kelihatannya lebih banyak yang mau dilepas. Kebanyakan cowok. Dan saya mulai menyimpulkan sesuatu saat itu, bahwa cowok lebih rentan kecelakaan dibanding cewek. Maybe.

07.45 AM
Saya dipanggil ke ruang bedah pertama, diwawancara lagi sama dokter yang lain, ngelihatin foto rontgen tangan saya, foto kaki dibalikin ke saya soalnya hari itu yang mau diambil cuma tangan. Tangan saya dicoret pake spidol. Buat nandain mana yang mau dibedah. Sebelum itu saya diminta buat pernyataan yang isinya saya siap diberikan tindakan pembiusan dan pembedahan.

Setelah itu saya nunggu lagi untuk dipanggil ke ruang transit pembedahan. Ketika dipanggil, saya menghela napas perlahan, inilah saatnya.

Masuk ke sana sudah tersedia tiga ambin dorong bersama dua pasien yang lain. Semua baju dilepas, diganti sama pakaian operasi, harus ditemani sama ibu saya, soalnya saya agak malu kalau harus nakedΒ depan kakak perempuan.

Nah, mulai di ruang transit itu saya harus sendiri, ditemani beberapa pasien yang siap dengan tindakan masing-masing. Kami saling diam, membayangkan apa yang akan terjadi. Pada saat nunggu, ada kejadian mengharukan sekaligus lucu di situ.

Seorang ibu-ibu, sudah pantas dibilang nenek sih kalo menurut saya, pasien juga sama seperti saya tapi rewel banget. Ditemeni anaknya, sebut saja Komar (35 th-an). Si ibu ini enggak mau diem, ngomong terus pakai bahasa Jawa, katanya, “Komar ojo lungo-longo, ning kene wae” (Komar jangan pergi, di sini aja.)

Selain itu, ibu ini juga baca-bacaan ayat suci tapi kenceng banget. Jaraknya dari saya kayaknya 6 ambin. Saya jamin satu ruangan denger dengan jelas. Bacaannya tidak mengganggu sih, cuma nadanya kayak seolah-olah ibu ini mau pergi jauh aja. Ah, saya jadi terharu waktu si Komar, anaknya, harus keluar ruangan dan ibunya didorong ke ruangan yang lain. Si ibu teriak, “Komar kowe ning endi? Aku ning kene iki lho!” (Komar kamu di mana? Aku di sini!) dari ruangan sebelah.

Lupakan sejenak soal ibu itu karena ada 2 perawat yang membantu dokter bedah yang mendekati saya. 2 perawatΒ cowok kayaknya masih sangat muda, saya kurang tahu soalnya pake masker. Sambil menyiapkan jarum dan infus, salah satu nanya-nanya sama saya, mulai dari umur, kuliah, rumah, dan bercanda-canda. Saya selalu tahu kalau ini adalah pengalihan dan semacam penghibur. Sampai selamanya saya tidak takut dengan jarum suntik. Sementara yang di sebelah saya, om-om pasien waktu mau disuntik malah tegang, saya turut prihatin.

Saya mulai tidak peduli jam saat dipindahkan ke ruang yang lain. Setelah menunggu agak lama di antara suara detak monitor jantung dari ruangan lain, seorang dokter datang ke saya dan memberikan dua macam suntikan. Suntikan pertama tidak memberi efek. Suntikan kedua, tidak beberapa lama setelah dokternya pergi, saya tidak sadarkan diri. Jahat.

10.30 AM
Kesadaran saya mulai kembali. Saya sudah berada di kamar pasien. Ada ibu, bapak, dan kakak saya. Saya lupa kapan dan bagaimana saya minta kaos dan celana pendek untuk mengganti baju operasi yang saya pakai. Saya bahkan sempat nanya ke ibu, “Bu, tadi aku pakai celana ini gimana ya?” sebab saya masih tidak ingat.

Ternyata tidak ada selang pipis di ‘sana’. Tangan kiri saya dibalut dengan plester perban putih. Dan waktu berjalan cepat. Hari itu beberapa teman mengunjungi saya. Saya makan siang. Lalu makan malam. Lalu pulang pada malam itu juga setelah semua administrasi selesai. Tidak perlu pake bebat tangan. Tapi kadang nyeri sih buat gerak. Latihan boleh normal tapi yang ringan saja. Ngetik ini bisa pakai dua tangan, Alhamdulillah. Semoga bisa cepet pulih dan ngerjain skripsi lagi dan cepet pendadaran. Aamiin. Saya pengen ndang lulus, kawan.

Luka tangan baru boleh kena air setelah hari ke 5. Obat yang diminum rutin cuma amoxicillin dan asam mefenamat buat mengurangi rasa nyeri.

Baca: Operasi Lepas Pen PAHA di RSUI Kustati Solo


Melihat berita aksi teror kemarin, semoga aparat bisa bekerja dengan maksimal memberantas bermacam-macam teror di negeri ini. Jangan takut, tetap kuat dan bersatu.

Iklan

56 thoughts on “Operasi Lepas Pen Tangan

  1. ceritariyanti berkata:

    berkali-kali berhubungan dengan operasi (biasalah sebagai cewe) tetap aja mules-mules kalo baca proses operasi, berasa ngalamin sendiri soalnya hihihi.. dinginnya ac kamar operasi, bau khasnya, warna standar putihnya bikin makin ga nyaman… tapi yaa harus dijalanin kan… Cepet sembuh yaaa…

    Disukai oleh 1 orang

  2. BaRTZap berkata:

    Selalu ngilu kalau bayangin operasi yang berhubungan dengan patah tulang seperti ini, soalnya beberapa tahun lalu adekku pernah ngalamin juga dan prosesnnya agak lama, hampir sekitar 2 tahun mulai dari kejadian sampai dengan pulih sempurna, dimana ada masa selama 7 bulan adekku jadi penghuni tetap rumah sakit.

    Cepet pulih lagi ya, semangat, supaya cepat lulus kuliah. Amiiin πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

  3. fasyaulia berkata:

    Udah lama gak mampir sini. Kirain kecelakaan nya baru ternyata tahun 2013 hehehe. Alhamdulillah udah dilepas pen nya. Lekas pulih ya Umami.

    Eh itu Sukmojoyo Hill keceeee. Jadi ingin. Tapi males naik2nya hahaha πŸ˜›

    Disukai oleh 1 orang

  4. Angwie berkata:

    Semoga lekas sembuh mas, saya ngeri liat hasil ronsennya..hehe
    Kalo ke Magelang lagi, silakan mampir rumah saya mas… saya asli Magelang.. πŸ˜€

    Suka

  5. ByunTaengNy berkata:

    Wah pas bgt ini mau ambil pen di tangan juga. Btw itu pennya banyak banget. Punyaku cuma 4.
    Terus pengen tau nih recorvery antara pencabutan sama penanaman cepetan mana ya? Soalnya aku kan main gitar. Pas penanaman itu baru bisa naik motor sama main gitar sekitar 3 bulan lg

    Disukai oleh 1 orang

    • rizzaumami berkata:

      Lebih cepet cabut pen sembuhnya kak, 2 minggu udah cukup asal ga buat ngangkat berat dulu sama olahraga tangan kayak pushup voli jangan, renang boleh. Gitar menurutku boleh sama dulu aku juga bisa naik motor setelah 2 mingguan itu.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s