Di Rumah VS Di Perantauan

Saya akan me-list apa saja yang bisa saya lakukan di rumah, dan jarang atau bahkan tidak bisa saya lakukan di perantauan alias di Solo, begitu juga sebaliknya.

Yang bisa saya lakukan di rumah, tapi tidak di perantauan:
1. Sholat di mushola. Haha, gaje banget ga? Emang kok, soalnya depan rumah saya ada mushola. Jadi sedari saya bocil sampe segede-dan-masih-bujang-ini *promosi* selalu disuruh sholat di mushola depan rumah. Sementara di Solo, saya jarang sekali sholat di tempat ibadah seperti masjid. Hehe, jangan sampe postingan ini dibaca orangtua saya.
2. Makan masakan Bapak atau Ibu. Ya iyalah.
3. Belanja di pasar!
4. Beli ikan mentah langsung dari nelayan
5. Beli kerang mateng buat disantep kalo malem
6. Ngajak kucing ibu saya jalan-jalan, main, sama nyariin gebetan buat dia, btw, namanya Vista tapi cowok.
7. Masak mie sendiri kalo semua orang di rumah udah pada tidur.
8. Main-main pasir di pantai. Pantainya bebas milih. Banyak bingit! Tirto Samudro, Kartini, Lebak, dll, termasuk pantai deket kediaman saya. Kalo mau main-main ke pulau juga bisa. Paling deket Pulau Panjang, naik perahu nelayan sampe. Paling jauh Karimunjawa. Dulu terakhir naik feri yang biasa, 6 jam terombang-ambing di tengah lautan *tak tahu arah jalan pulang… huwowowo.

pulau-kecil-karimunjawa

Salah satu destinasi wisata di Karimunjawa – Gambar nyolong dari sini.

Sementara itu pemirsa, inilah yang tidak bisa saya lakukan di rumah:
1. Makan ayam geprek sama ayam penyet. Di sekitar rumah entah kenapa ya ga ada yang jualan menu itu. Sepertinya di masa depan, sayalah yang kudu jualan di dekat rumah. Soalnya, di Solo, sepelemparan batu aja ada yang jual ayam mateng. Kalo bahasanya saya, mahasiswa tidak bisa hidup tanpa ayam. Dan kertas. Saking banyaknya yang jualan ayam versi apa aja bahkan ada yang versi kampus *ups* hehe. Dan tentu saja mahasiswa butuh kertas. Jadi kebutuhan pokok mahasiswa itu dua sodara-sodara: ayam dan kertas. Kertas buat ngerjain tugas dong.
2. Pilihan sosis di tempat rantau banyak banget.
3. Kalau mau nonton gampang, bisa di Solo Paragon, Grand Mall, The Park, Hartono Mall, atau SS. Mau belanja juga di situ aja (suka banget kalo diajak nemenin belanja baju. mana kamar pas? haha). Ssst, tapi saya jarang belanja di situ dong. Soalnya kan kebanyakan mehel. Tapi kalo ke Matahari-nya harganya mendingan sih. Seringnya ke distro, haha, anak muda banget ya (atau sekarang golongan tua juga ke distro? *eh ditampar*)
4. Bisa lihat banyak festival annual macem-macem. Ada SBC (Solo Batik Carnival), SIPA (Solo International Performing Arts), Festival Jajanan Solo, dan lain-lain (kayaknya cocok kalo saya jadi duta festive Solo, haha). Pokoknya yang rame pengunjungnya dan lebih memungkinkan buat nyari gebetan lah *eh, nelongso banget pak!*

5. Tempat nongkrongnya lebih banyak.
6. Banyak jalan searah.
7. Banyak tempat bersejarah yang bisa dikunjungi.
8. Bisa kuliah. Lha kampusnya di Solo, nde!

Seperti itulah pemirsa. Bisa dibilang, rumah bukan hanya bentuk fisik, tapi di manapun kamu merasa nyaman, itulah rumah *tunjuk hatimu* eeaaak! Kena deh.


Postingan ini disponsori oleh Kontrakan Baru! Yay, akhirnya saya punya kontrakan baru, baru pindah kemarin. Doakan nyaman ya. Iya, wong orang-orangnya juga sama. Mungkin biar nyaman sama suasana tetangga kanan-kiri.

Iklan

60 thoughts on “Di Rumah VS Di Perantauan

  1. Susleni berkata:

    Tulisan mu bikin kangen zaman-zaman muda dulu, waktu masih kuliah…
    Bebas kesana kemari…
    Aku malah lebih parah, kelamaan di perantauan sampe dititik kalo pulang kerumah mamak udah gak punya jatah bantal, selimut apalagi kamar…
    Masakan mama aja udah lupa rasanya…

    #KanCurhatKaaannn….

    Disukai oleh 1 orang

  2. Kang Darsono berkata:

    USUL :
    Bagaimana kalau segala sesuatu yg ada di rantau dipindah ke kampung halaman…
    kalau tidak, bagaimana kalau segala sesuatu yg ada di kampung halaman di pindah ke rantau…
    mbuehehehe…..

    #plus minus kehidupan

    Suka

  3. Gara berkata:

    Hmm… iya ada plus minusnya ya, tinggal di rantau dan tinggal di kampung halaman, tapi bersyukurnya saya sih karena dapat kesempatan mencicipi dua-dua pengalaman itu, jadi perbendaharaan tempat di dalam hidup ini menjadi kaya :hehe.
    Selamat ya yang sudah pindah ke kontrakan baru, semoga betah, berkah, dan banyak kejadian-kejadian baik selama di sana :hehe. Kayaknya saya juga mesti cari kontrakan baru nih… :hehe.

    Disukai oleh 1 orang

  4. nengwie berkata:

    Pengen ke Solo…

    Jauh dr emak dan keluarga itu, makin bisa menikmati kebersamaan saat pulkam…kangennya… pokok’e semuanya yg deket sama emak itu ngangenin bangeut…

    Kalau bisa sering pulang, why not..?? Apalagi kalau ortu sudah pada sepuh..

    Huwaaaa jadi pengen ke Banduung…
    Maaaak …anakmu kangen niih…!!!

    Disukai oleh 1 orang

  5. kayka berkata:

    rumah baru, teman kos baru, tempat nongkrongnya juga baru dong ya πŸ™‚

    btw jaman kuliah dulu saya sempat kos juga za. bedanya gak terlalu banyak sih yang pasti saya gak perlu lagi telepon ke rumah pulang jam berapa… mhuauahhaha

    salam
    /kayka

    Suka

  6. fasyaulia berkata:

    Belanja ikan langsung dari nelayan asik bangeeeet kayanya. Sebagai yang suka makan ikan, kalau beli di pasar suka takut ada apa2 nya gtu, yaa formalin dan sebagainya. Hahaha ibu2 banget ya dasar :))))

    Disukai oleh 1 orang

    • rizzaumami berkata:

      iya, bener, ga bakal ada formalin kalo langsung dari nelayan. dan kabarnya emang kalo di pasar, ada pedagang nakal yang pake formalin. kalau biasanya pakaianya di ikan langsung, pedagang nakal yang sekarang pakenya di es yang buat ngawetin, jadi sering lolos pedagangnya, gataunya di esnya.

      Suka

  7. aqied berkata:

    Kangen Solooo kangen solooo kangen solooo.
    Bener banyak festival2nya tp juarang kesampean nonton beneran. Wkwkwkwkw.
    Trus nontonnya muraaaaah. Sirik deh urusan ini

    Suka

      • aqied berkata:

        jaman dahulu kala festival2 nya belom se eksis sekarang. ku kan 2007 ud jd warga jogjes.
        btw kemaren ku ke solo loh, sayangnya cm numpang meeting.
        next mit ap ya kalo ku maen ke solo lagi. siapa tau kamu yg kangen. wkwkwkwwkwk
        *kepedean
        *dikeplak

        Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s